Jan 10, 2020

Jangan pedulikan omongan orang lain

Kita semua lebih mencintai diri sendiri daripada orang lain, tetapi lebih peduli pada pendapat mereka daripada pendapat kita sendiri. Orang menghabiskan begitu banyak energi untuk mengkhawatirkan
apa yang orang lain pikirkan tentang mereka.



Masalahnya adalah: ini buang-buang waktu;
terutama di zaman yang serba manidir ini.

Orang-orang Stoa kuno lebih dulu berbicara tentang seni agar tidak peduli apa yang orang lain rasakan, dan disini saya akan menunjukkan argumen logis mereka untuk berhenti peduli apa yang dipikirkan orang lain.

Kita sangat mudah khawatir tentang apa yang orang lain pikirkan.
orang berpikir dan berkata tentang kita, bahkan jika kita
tidak kenal mereka.

Marcus Aurelius benar ketika dia mengatakan bahwa kita lebih peduli pada pendapat orang lain daripada pendapat kita sendiri.
Tetapi mengapa kita melakukan ini?
Yah, keinginan kita untuk disukai mungkin datang dari ketakutan yang berakar dalam ditinggalkan.

Di zaman pengelompokan, pengabaian bisa dikatakan sebagai kematian, jadi lebih disukai untuk terus berkelompok untuk bertahan hidup.
Kita dapat melihat ini pada hewan juga.
Anjing, misalnya, adalah hewan ternak dan ketakutan
ditinggal sendirian, sehingga mereka menangis dan mengeluh saat pemiliknya meninggalkan rumah.

Tetapi ketika kita melihat ini secara logis,
tidak perlu takut ditinggalkan dan dalam banyak kasus, hidup kita tidak dalam bahaya
ketika orang lain tidak menyukai kita atau tidak menyetujui pendapat kita.

Ya, mungkin lebih enak saat kita berada dicintai oleh lingkungan kita,
tapi kita tidak membutuhkannya untuk bertahan hidup dan kita tidak membutuhkannya untuk bahagia.

Seperti yang dikatakan orang-orang Stoic: reputasi yang baik adalah acuh tak acuh yang disukai.
Sangat menyenangkan untuk memiliki, tetapi jika kita tidak memilikinya,
tidak mengecualikan kehidupan yang baik.

Dengan kata lain: jika kita hidup dengan baik, mengapa
kita harus peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain?
Kita tahu kita hidup dengan cara yang baik, dan itu lah yang penting.
Ketika kita melihat sifat mencari validasi - dari tepukan tangan orang lain.

like di Facebook - untuk apa?

Ini benar-benar tidak lebih dari hal maya di dunia internet dan bahkan semu di dunia nyata.
mungkin hal itu akan membuat kita senang untuk sementara.

Namun, validasi tidak pernah memberi kita kepuasan jangka panjang dan juga mengarah pada keinginan untuk lebih baik. Karenanya tidak ada gunanya menghabiskan hidup kita
mengejarnya.

Meskipun demikian, kita sering melihat akan
kecewa ketika mereka tidak menerima validasi
mereka pikir itu hal yang pantas, atau ketika orang lain menemukannya
bisa saja orang lain tersebut tidak menyukai validasi kita atau bahkan membencinya.
Dalam beberapa kasus, mungkin penghinaan yang sederhana dan tidak berarti
itu mengarah pada kekerasan.

The Stoics sudah lama menunjukkan bahwa kita
tidak dapat mengontrol pendapat orang lain, dan itu hal-hal yang tidak kita kontrol adalah berubah-ubah. Semakin kita menghargai hal-hal di luar kendali kita, semakin sedikit kendali yang kita miliki.

Mari kita hadapi itu.

Tidak peduli berapa banyak kita mencoba, selalu ada
orang yang tidak menyukai kita. Akan selalu ada orang yang tidak tahu berterima kasih,
bermusuhan, penuh kebencian, kejam, menghakimi ... dan lain-lain. Kita sering menjadi kesal terhadap orang-orang ini dan, terkadang, kita menghabiskan seumur hidup untuk berpikir
tentang hal-hal buruk yang mereka katakan.

Inilah yang filsuf Stoic Epictetus
mengatakan tentang ini dan saya kutip:

Ketika orang lain menyalahkan Anda atau membenci Anda, atau kapan
orang lain mengatakan sesuatu yang membahayakan dirimu, pendekatan
jiwa mereka yang buruk, menembus ke dalam, dan melihat
orang macam apa mereka itu sebenarnya.

Anda akan menemukan bahwa tidak ada alasan
khawatir bahwa orang-orang ini memiliki ini atau
pendapatmu tentang itu. Kekesalan itu seperti minum racun dan menunggu
untuk orang lain mati. Ini buang-buang waktu saja.

Dengan sedikit kasih sayang, kita akan lihat bahwa mereka yang menyinggung kita adalah manusia juga. Ada banyak kemungkinan alasan mengapa mereka berpikir
apa yang mereka pikirkan dan mengatakan apa yang mereka katakan.

Mungkin ketidaktahuan, bias, frustrasi ... atau mereka mungkin menunjukkan sesuatu yang
benar-benar kurang tentang kita. Jika yang terakhir terjadi, kita memiliki pilihan
untuk memperbaikinya atau membiarkannya.

Apa pun yang kita lakukan: merenungkan ketidaksukaan orang lain terhadap kita tidak akan membawa kita ke mana pun. Jadi, mungkin lebih baik untuk tidak tergantung pada apa yang dipikirkan orang lain; jelas terserah pada kita dan  bagaimana kita menanganinya. Kemampuan kita untuk mengambil respon terhadap dunia adalah apa yang membuat kita bahagia atau tidak.

Disakiti oleh pendapat orang lain bukan disebabkan oleh mereka; itu disebabkan oleh pikiran kita
mengkhawatirkan hal-hal yang ada di luar dari diri kita adalah hal yang tidak relevan untuk kesejahteraan mental kita sendiri.

Sederhananya: apa yang dipikirkan orang lain ... adalah
bukan urusan kita.

Semoga bermanfaat,
Sekian dan Terima kasih.

Mahdianto



No comments:

Post a Comment